Mengubah Spasi Menjadi Ruang Rasa.

Arsitektur Sewaktu Kuliah Dan Kerja, Bedanya Apa?

Onopo.id

kuliah arsitektur memang keren lah, udah jadi rahasia umum kalo lulus dari jurusan arsitektur itu enggak gampang, seenggaknya itu yang banyak mantan lulusan arsitektur rasain, walau emang jurusan lain juga ada yang susah lulusnya, tapi percaya deh, lulus dari jurusan arsitektur itu sangat bahagia sekaligus sedih pada waktu yang sama, kok sedih kenapa? ya karena kalo lu ambil jurusan arsitek pasti bakal sering ada momen dimana lu gak mandi sampe 2 hari, makan sambil melototin tugas-tugas, terutama tugas-tugas studio, mikirin konsep, nyoret-nyoret sketsa gambar, bikin laporan, revisi, bikin gambar, revisi, dan revisi.
.
bakal ada momen-momen lu rebutan pulpen rotring ukuran 0.5 ama temen  lu, tuduh-tuduhan colong-colongan gambar, sampe ribut soal siapa yang ngeprint duluan di print kosan, jangan salah, kalo waktu udah mepet ngumpulin tugas, lu bisa tensi ama temen gara-gara masalah siapa yang ngeprint dulu. percaya deh lu bakal rasain itu, apalagi kalo sistem kerja lu, sistem kerja sks(Sistem Kebut Semalem) besok ngumpulin malemnya baru ngerjain, bukan apa-apa kadang emang kalo udah kepepet ngerjain gambar bakal 500 % lebih cepet dari pada kalo jauh-jauh hari, kalo dah gitu siapin aja kratingdeng sama extra joss buat doping, oya jangan lupa sikat gigi masukin tas, soalnya kadang kalo udah pagi dan mepet, lu ga bakal mikirin mandi lagi, percaya deh...
.
temen-temen di jurusan arsitektur, terutama satu angakatan bakal punya time-line ngerjain sendiri-sendiri, kadang ada yang baru dapet selembar-kadang ada yang dapet berpuluh-puluh lembar, dan ketika waktu ngumpulin tiba, jangan heran kalo tiba-tiba yang tadinya ngerjainnya telat, malah dapet nilai lebih bagus dan hasil gambarnya lebih jos, gak jarang seperti itu.
.
nah, beda lagi kalo udah masukin dunia kerja, bisa di bilang udah jarang lagi kita rasain-rasain 'kesenangan-kesenangan' kuliah. udah gak ada lagi ribut-ribut rotring karena kalau di kantor udah pake komputer, udah gak ada lagi gak mandi 2 hari karena lu gak mungkin gak mandi 2 hari dan cuek, kasian rekan kerja lu kan pastinya, mungkin kalo soal deadline-deadline sama ya, bakal lembur-lemburan terutama kalo lagi di kejar gambar kerja, kelar idup lu, bedanya kalo di kantor ga tau kenapa itu lebih tertib aja, udah jadi kebawa sendiri ama situasinya sih.
.
awal masuk kerja, awalnya-awalnya biasanya kaget, karena waktu kita kuliah, kita bisa santai mengenai ngerjain tugasnya, tapi waktu masuk dunia kerja lu bisa santai ngerjain tugasnya asal lu bisa masuk pagi dan ngerjainnya di kantor, tekanan di kantor bukan lagi tekanan kerja, tapi tekanan sosial, dan tekanan kualitas gambar lu, sejauh apa bisa adaptasi ama suasana baru, karena nilai yang bagus aja gak akan cukup buat membantu lu berkembang di dunia kerja, kalo di dunia kuliah asalkan kita rajin dan tekun, pasti bisa cepet lulus walau nilainya mungkin pas-pasan, tapi kalau di kerjaan, gambar yang bagus dan rajin aja bakalan gak cukup, lu harus bisa baca orang, baca situasi dan kondisi, gak akan bisa bertindak semau sendiri di samain sewaktu kuliah, emang kadang birokrasi kantor cenderung kaku dan gak bakal gampang berkembang, tapi itu bagus buat ngelatih mental dan kedewasaan lu menjadi lebih baik lagi, di dunia kerja, rasa tanggung jawab lu bakalan lebih tinggi, karena terutama, mulai ada tuh, tuntutan-tuntutan buat beli-ini beli itu, untuk nunjukin status lu yang udah bisa mencari uang sendiri, kadang-kadang ada temen kuliah kita yang dulu kita anggep malas, malah lebih berkembang dari pada kita, bakal ada tuh yang begitu, yang ipknya di bawah 3 malah udah punya studio kantor sendiri misalnya, atau bisa hidup dari freelance...
.
kedua masa-masa pasti ada bedanya, bedanya lebih kepada situasi ama tanggung jawab aja, dan sejauh ini di dunia kerja itu lebih real, ilmu-ilmu yang kita pelajari di dunia kampus mungkin gak signifikan terpakai, lebih ke hardskill aja kalo di dunia kuliah, tapi kalau di dunia kerja bukan hanya hardskill, softskill kita perlahan-lahan akan keasah dengan sendirinya, dan percaya deh itu bagus untuk dijalanin dan di nikmatin, karena memang itu prosesnya..  

“Kehidupan ini seimbang, Tuan. Barangsiapa hanya memandang pada keceriaannya saja, dia orang gila. Barangsiapa memandang pada penderitaannya saja, dia sakit.”

Pramoedya Ananta Toer-Anak Semua Bangsa. 
Share: